“cebooNk Zone”

8 March 2007

TRAGEDI KECOA

Filed under: CebooNk_JooKez — ceboonk @ 08:43:16

waktu lebaran… saiia berlibur ke rumah nenek, dari nyokaph saiia di puerto rico… (baca:purwokerto) waktu itu.. uda lewat lebaran si… malam2nya.. saiia n keluarga disana, diajak melakukan ritual makan malam oleh pa’de saiia di sebuah restoran seafood bernama “Teluk Penyu” di daerah cilacap (kalo di Bali tempatnya di Jimbaran), makan malemnya sih.. biasa aja.. kaga ada kejadian yang menarik.. cuma capit kepiting yang kaga bisa dibuka.. dan terpaksa mengalami kejadian tragis kedua kalinya (setelah dimasak) yaitu digetok pake palu segede dosa.. oleh mas2nya (pelayan restoran).. sepulang dari sana… saiia kaga sengaja liat ke arah langit2 yang tiba2 menimbulkan cahaya merah secara tidak wajar.. (ato cuma perasaan saiia) lalu karena penasaran..dengan mata berapi-api.. hidung mengeluarkan asap menyerupai kudanil.. saiia mengajak pa’de (paman/kakaknya nyokap) yang pas itu bawa mobil buat ngikutin cahaya merah dilangit2 itu… bukannya kita pada mo kelangit lo ya… soalnya perasaan mengatakan ada kebakaran hebat didaerah “itu”… kata pa’de saiia yang kebetulan sering ke cilacap si… itu sinar dari “obor Pertamina” (di cilacap ada obor gede, yang di buat pertamina.. buat ngebakar limbah hasil penyulingan.. gak jelas juga si… yang jelas obor itu kaga pernah mati..)

oiya… waktu itu, kita make 2 mobil.. 1 mobil berisi, saiia, kakak saiia, 2 spupu saiia, bokap saiia, pa’de n bude saiia… 1 mobil lagi, brisi nyokap.. tante2, nenek n om…

setelah hampir sejam.. kita muter2 gak karuan.. dan gak juga menemukan letak obor itu… (abiz,, obornya di esemes, di miskol.. kaga dibales2!) kitapun berhenti sebentar didepan pom bensin yang gede bangeed…di dalem pom bensin itu juga ada tabung2 raksasa,,, kayaknya buat nyimpen cadangan bensin… (ya kali ya..??)secara saiia uda 6 taon kaga pulang kampung, n pa’de saiia yang kaga pernah nontonin obor pertamina.. dengan tubuh terombang-ambing, mata memerah, telinga berdengung, jantung berdebar, bulu kuduk berdiri, dan pantat bisulan..kitapun memutuskan untuk bertanya pada mas2 yang nangkring dengan gobloknya di deket po’on..

bokap:”mas2… tau gak itu merah2 apaan yah..?” (sambil nunjuk langit)      

mas2: “oh…itu sih, obor pertamina pak..” (terbangun dari lamunan joroknya)

bokap:”tau gak tempatnya dimana..?”

mas2:”oh… ujung jalan belok kanan pak.. kalo udah ketemu lampumerah, belok kiri, nanti kiri jalan ada gang,, bapak lurus aja.. teruuusss…. sampe mentok, belok kanan.. nah,, tu dia deh tempatnya..

bokap:”disitu tempat obornya?”

mas2:”hah..?”

bokap:”disitu tempat obornya..??” (mengeraskan volume suara..)

mas2:”hah..?? obor pertamina?? katanya mo ke alun2..?? ya itu jalan mo ke alun2..”

bokap:$@$%#^%#&$*#^@%

……….

setelah berhasil melindas mas2 tadi dengan tank tentara terdekat… kitapun melanjutkan perjalanan… dengan niat mencairkan suasana yang panes2 tai ayam itu.. salah satu sepupu saiia(lupa yang mana..) angkat bicara

sepupu saiia:”eh,, walikota cilacap bikin semacam sayembara loh… lumayan,, yang bisa, dapet duit puluhan juta katanya..” (dengan nada serius dibuat2..)

saiia:”wah di suruh ngapain emang..?”

sepupu saiia:”gampang, cuma disuruh niupin apinya obor pertamina,, kalo yang bisa sampe apinya mati, dapet hadiah..” (dengan muka nahan boker)

saiia:”……..”

setelah berhasil menyadarkan sepupu saiia dengan menjambak giginya, kitapun melanjutkan perjalanan lagi..

dengan bantuan doa dan segenap tenaga yang tersisa… kitapun sampai juga di tujuan setelah sempat nyasar 4 kali

ternyata lokasi obor itu dibelakang pom bensin tempat kita melindas mas2 tak berdosa itu..

gembel!

lahan pertamina yang besar dan dikelilingi oleh rumah2 penduduk, cukup membuat kita berputar-putar sementara,,, disana ada 3 obor besar yang gedenya segede gaban! dengan api berkapasitas bisa membakar 20 rumah dalam hitungan detik,, dengan mata berkaca-kaca, dan muka nahan boker 2 taun,, kitapun turun dari mobil ,, buat mandangin tu obor, yang asapnya bisa bkin 40 orang TBC seketika..

orang2 disekitar pada lari dan masuk ke dalam rumah, sambil ngunci rapet2 rumah mereka,, takut para alien yang baru turun dari mobil, bertanya pada mereka.. “tu obor di bikin buat apa sih..?”

setelah puas memandangi obor itu,, kitapun berinisiatif untuk balik ke habitat kita,,

ditengah perjalanan, sita (salah seorang sepupu saiia) berteriak dengan kencang,

sita:”wuaaaaaaaaaaaa….. kecoaaaaaaaaa….”

setelah tuli selama 6 detik saiiapun menyadari bahwa sepupu saiia yang mengalami phobia dengan kecoa melempar kecoa rusuh itu ketempat saiia dan adik sepupu saiia (gita) duduk, lalu gita yang tiba2 tertular penyakit phobia kecoa, ikut teriak, dan melempar kecoa itu kepundak saiia, saiia yang sudah phobia kecoa dari orok, hanya memelototi kecoa bego itu,, setelah tahan napas, dan pura2 mati 15 detik, kecoa itupun tak kunjung pergi, lalu saiia punya siasat lain yang cukup jitu yaitu membuka pintu mobil, keluar dari mobil dan berlarian dengan brutal ke jalanan,, (siasat bunuh diri) namun tidak berhasil karna puntu terkunci.

dengan gaya nahan pipis, kitapun turun dari mobil… yang sudah menepi ke pinggir trotoar (??) mobil2 dijalan langsung membuka kaca jendela,,, ada yang siul2, ada yang teriak2,, ada yang bikin mi goreng.. (lah..?)

ahirnya kecoa laknat itu berhasil dikeluarkan oleh pa’de saiia dengan keadaan mabok! mungkin tadi saiia sempat kentut, walaupun dalam keadaan panik.. kakak saiia (indie) yang sudah menderita penyakit jiwa sejak lahir, hanya memandangi kami sambil ketawa setan. bude saiia menenangkan kami, sambil dalam hati merenung, ternyata dari tadi dia semobil dengan orang2 yang mengidap penyakit epilepsi.

setelah tenang, saiia dan yang lain,, melanjutkan perjalanan kembali, mobil yang ditumpangi oleh nyokap dan tante2 saiia menghilang dengan sekejap..

diperjalanan, kami lebih waspada, karena bayangan kecoa busuk itu selalu mengikuti, mungkin rohnya masih gentayangan..

sampai juga kami dirumah nenek, tapi hanya sebentar, karena kita cuma nurunin bokap aja,, secara saiia uda janji buat nginep d rumah spupu saiia itu..

ditengah perjalanan, pa’de berinisiatif buat beli martabak, sebelum pulang,, lalu dengan loncat2 girang ala tasya, indie n sita turun dari mobil dengan ganasnya untuk memesan martabak, mereka terlihat amat berbahagia karena bisa terbebas dari ancaman kecoa bopeng untuk beberapa saat..

beberapa menit setelah mereka turun dari mobil, teror kecoa kembali lagi, tiba2 saja, disaat yang tak terduga, muncul kecoa 1 lagi, di kepala jok depan yang hanya berjarak 10 centi dari hidung saiia dan berjarak 20 centi dari pantat saiia.. (wah.. ternyata letak pantat dan hidung saiia cukup dekat..) ternyata masih ada 4 kecoa dan anak2nya yang tersisa,, kalo saiia superman,, mobil itu udah saiia tendang ke amerika!

dengan muka horor(kaya’ yg di pilm2) saiia dan gita,,2 mahluk yang tersisa, (tidak dihitung bude saiia) loncat keluar mobil sambil berteriak2 histeris, di jalanan,,

semua orang melihat ke arah kami, ada yang melihat sambil melotot, ada yang bawa penggorengan, ada yang buka celana, ada yang bikin martabak, ada yang pipis di celana..

dengan muka nahan bersin, saiia dan gita meliahat kearah orang2 yang mulai bertanya2,, lalu dengan serempak kami berkata “kecoaa..” sambil senyum pepsodent.

dalam hitungan 2 detik semua orang langsung tertawa,, kecuali anak kucing dan tikus yang lagi maen gaple di pinggiran..

hiks…. malunya saiia.. saiiia langsung berinisiatif untuk bunuh diri saat itu juga,,, namun tidak ada yang melarang,, saiia jadi berpikir 2 kali..

semua orang pasti melihat pantat kami yang mulai memerah, menahan malu… (???)

sejak kejadian itu, saiia tau betapa terkutuknya seonggok kecoa yang bisa merugikan makhluk2 Tuhan disekitar mereka,, saiia selalu ingin melupakan kejadian ini,, sampai dengan cara yang ekstrim pun sudah saiia lakukan,, dari mulai membentur-benturkan kepala saiia ke bantal, sampai minum obat pencahar.. tapi hasilnya pun nihil… biarlah.. ini menjadi suatu cerita untuk anak cucu kucing saiia dirumah..

buat parra kecooaa….

tunggu pembalasan saiia..!

created By : eCha ( gembel_kerenzzzzz@jungkirbalik.dot),

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: